Tempat Anda di AS Baru dan Ekonomi Dunia

Apa selanjutnya untuk perekonomian? Ekonomi menentukan batas-batas di mana semua bisnis harus beroperasi.

Seperti garis di tepi jalan, risikonya ditanggung sendiri. Semua bisnis – dan karena itu semua pekerjaan di sektor swasta – harus beroperasi dalam (“panjang” dan “lebar”) dari batas-batas ini. Kegagalan bisnis terjadi ketika perusahaan ketinggalan zaman dan terlalu jauh melampaui permintaan konsumen. Demikian pula, sebagian besar sektor bisnis memiliki kisaran operasi sukses yang relatif sempit. Sulit untuk bertahan hidup jika Anda termasuk yang termahal atau termurah di pasar Anda.

Buku 2010 dari David Wiedemer, PhD, Robert Wiedemer, dan Cindy Spitzer berjudul “Aftershock” membahas peristiwa yang menciptakan kehancuran finansial. Dalam buku ini dan buku sebelumnya, “Ekonomi Gelembung Amerika”, penulis menyatakan bahwa ekonomi AS hanyalah ilusi, hanya interaksi “gelembung”.

Gelembung tercipta saat aset mengalami booming sementara. Perekonomian AS sebelumnya (sebelum 2008) terdiri dari gelembung di real estat, pinjaman pribadi, utang kartu kredit, pasar saham, dan belanja konsumen. Dengan sendirinya, setiap gelembung bisa naik sendiri-sendiri. Namun dalam kombinasi, gelembung-gelembung itu bertambah cepat dan mencapai level yang tidak wajar!

Keruntuhan finansial yang dirasakan di seluruh dunia adalah konsekuensi dari gelembung-gelembung ini yang bermunculan, atau seperti yang digambarkan oleh penulisnya, sebuah “Bubblequake”. Tahap pertama dari kehancuran finansial termasuk jatuhnya gelembung real estat, gelembung utang swasta, gelembung pasar saham, dan gelembung pengeluaran diskresioner. Dengan sendirinya, masing-masing akan menjadi signifikan. Jika digabungkan, gelembung yang meletup ini mengarah ke “Resesi Hebat”.

Di tengah gejolak penyebab krisis ekonomi, pemerintah AS berusaha turun tangan. Dana talangan bagi pembuat mobil dan bank investasi dirancang untuk mengkompensasi “aset beracun”. Kemudian pemerintah memasukkan miliaran dolar ke dalam perekonomian sebagai “stimulus” untuk mencoba mengimbangi dana yang hilang ke “surga uang” karena gelembung-gelembung pecah dan kekayaan menguap begitu saja.

Melihat ke belakang, sekarang kita tahu bahwa upaya semacam itu tidak efektif. Hasilnya adalah jumlah uang beredar yang meningkat secara dramatis dan dolar yang terdevaluasi. Dampaknya adalah bahwa pemerintah segera mencapai “Batas Utang Nasional” sebagai akibat dari pengeluaran hampir dua kali lipat dari pendapatan yang masuk.

Para penulis memberi label tahap saat ini sebagai “Gempa susulan”, yang didefinisikan sebagai meletusnya gelembung dolar dan gelembung utang pemerintah. Kesimpulan mereka adalah bahwa kondisi ekonomi saat ini tidak hanya mewakili siklus pasar turun atau resesi biasa. Perbedaannya adalah ekonomi multi-gelembung, dengan semua gelembung yang saling terkait ini SEMUA sedang menurun.

Para penulis juga menyimpulkan bahwa menggembungkan gelembung-gelembung ini lagi sama sekali tidak mungkin.

Sebaliknya, mereka memprediksi apa yang disebut ekonomi “tiga digit dua digit”:

Pengangguran dua digit
Inflasi dua digit
Suku bunga dua digit
Secara keseluruhan, ini membuat beberapa prediksi yang mengerikan. Jadi, apa artinya ini bagi Anda? Bagaimana Anda akan memperoleh penghasilan dalam ekonomi baru pasca gempa susulan.

Penulis “Gempa susulan” memprediksi:

1. Penurunan permintaan barang modal, termasuk mobil, peralatan konstruksi, dan peralatan industri utama. Permintaan yang lebih rendah berarti lebih sedikit perusahaan yang layak dan lebih sedikit pekerjaan yang tersedia.

2. Penurunan tingkat pengeluaran diskresioner. Ini memengaruhi santapan, hiburan, perjalanan, mode, perhiasan, seni, dan sebagainya. Lebih sedikit total pengeluaran berarti lebih sedikit toko dan lebih sedikit karyawan.

3. Penurunan (tidak begitu drastis) di sektor “kebutuhan” termasuk perawatan kesehatan, pendidikan, makanan, dan layanan pemerintah. Bahkan daerah-daerah ini akan menghadapi tekanan untuk melakukan perampingan karena sangat bergantung pada penerimaan pajak. Perekonomian yang lebih kecil hanya menghasilkan pendapatan pajak yang lebih rendah. Beberapa program hanya perlu menyusut, terlepas dari tingkat “kebutuhan”. Banyak pekerjaan akan dipertahankan, namun pertumbuhan upah dan tunjangan akan dibatasi.

Kesimpulan: sebanyak 50% bisnis di beberapa sektor mungkin hilang begitu saja. Ini berarti bahwa kehilangan pekerjaan akan mengejutkan setelah dolar dan gelembung utang pemerintah meletus, dan akan ada pergolakan gila-gilaan untuk pekerjaan-pekerjaan yang belum dihancurkan. Bagi kebanyakan orang, akan semakin sulit untuk mencari pekerjaan – pekerjaan apa pun – terlepas dari kualifikasi dan pengalaman Anda. Dan bagi mereka yang cukup beruntung untuk dipekerjakan, mempertahankan pekerjaan berarti bertahan dengan kondisi kerja, tunjangan, jam kerja, dan gaji yang kurang diinginkan. Faktanya, karena persaingan untuk mendapatkan pekerjaan sangat meningkat, sebagian besar gaji pasti akan turun. Setelah semua gelembung pecah, orang akan menerima pemotongan gaji di sebagian besar pekerjaan karena satu alasan sederhana: jika tidak, orang lain akan melakukannya.

Karena kebutuhan, pemerintah akan dipaksa untuk hidup dalam batas penerimaan pajak. Perekonomian dunia tidak akan mengizinkan pencetakan “uang lucu” yang tidak terbatas untuk memungkinkan pengeluaran defisit yang tidak terbatas. Kuantitas mata uang yang disuntikkan oleh banyak negara akan menambah inflasi dalam skala global.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *